16 Studio Game Asal Indonesia Bakal Tampil di Gamescom 2020

JAKARTA – Bermain game bisa mengatasi kebosanan, bahkan sebagai sarana pendidikan. Indonesia memiliki potensi developer game lokal yang dapat bersaing dengan studio game dari luar negeri.

Dikuti dari situs resmi Kemenparekraf, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengumumkan 16 studio game yang berhak mewakili Indonesia dan mendapat fasilitasi mengikuti Devcom Digital Conference, sub-event dari Gamescom 2020 pada Agustus 2020.

Setelah melalui proses kurasi selama dua tahap, akhirnya ditetapkan 16 studio game yang akan menjadi wakil Indonesia di ajang pameran game terbesar di Eropa yang tahun ini digelar secara daring karena pandemi Covid-19.

“Keenam belas studio ini berkesempatan untuk memamerkan karya terbaru mereka dalam virtual booth Paviliun Indonesia. Peserta cukup beragam dan semua memiliki kualitas baik. Mereka memiliki keunggulan dari komponen penilaian dan memiliki nilai jual. Selanjutnya, kami akan membekali mereka agar dapat tampil maksimal di Devcom Digital Conference 2020,” kata Yuana Rochma Astuti.

Tidak terbatas dalam memamerkan karya, perusahaan game lokal juga akan mendapatkan akses untuk mengikuti MeetToMatch – The Online Cologne Edition yang akan memperbesar peluang mereka mendapatkan transaksi bisnis dari perusahaan game internasional.

“Mereka berkesempatan untuk menjalin transaksi bisnis dengan perusahaan-perusahaan mancanegara yang juga berpartisipasi dalam ajang Devcom Digital Conference 2020,” ujar Yuana.

Data Survei Ekonomi Kreatif pada 2016 menyebutkan bahwa subsektor aplikasi dan pengembang permainan menyumbang 1,86 persen dari PDB Ekonomi Kreatif atau setara dengan Rp17,142 miliar. Melalui fasilitasi ini diharapkan dapat mendukung pengembang game Indonesia bersaing di pasar global.

CEO dari GameChanger Studio sekaligus perwakilan dari tim kurator Riris Marpaung mengatakan, terkait game-game yang masuk ke daftar calon peserta hingga terpilih menjadi peserta Gamescom 2020 cukup membuat juri bekerja keras melihat berbagai hal terkait game tersebut.

Tidak hanya hal-hal teknis seperti gameplay dan visual art yang harus dinilai, namun juga kesiapan teknis, mental dan strategi peserta atau developernya untuk mengikuti ajang bergengsi dunia ini.

“Harapan kami para peserta mendapatkan target yang telah ditetapkan dan hasil dari Gamescom ini berdampak positif bagi game yang dipamerkan. Tidak hanya itu, berbagai game terbaik yang telah terpilih akan menunjukkan kualitas dan posisi game Indonesia di mata global,” lanjutnya.

Berikut daftar 16 studio yang akan menjadi wakil Indonesia di Gamescom 2020 – Devcom Digital Conference 2020, terdiri dari 7 studio yang lolos dari open call dan 9 studio yang lolos dari program GELORA 2020.

Daftar studio yang lolos dari open call:

  1. Agate (https://agate.id)
  2. Lytogame (https://www.lytogame.com/)
  3. Assemblr (https://assemblrworld.com/)
  4. Gambir Studio (https://gambirstudio.com/)
  5. Freemergency (https://freemergency.weebly.com/)
  6. Big Fire Studio (https://miraclegates.com/)
  7. Maulidan Games (http://maulidangames.com/)

Sedangkan berikut ini adalah daftar studio yang lolos dari program GELORA 2020:

  1. Megaxus Infotech (https://www.megaxus.com/)
  2. Yayasan Teknologi untuk Indonesia (https://solveeducation.org/)
  3. Educa Studio (https://www.educastudio.com/)
  4. CIAYO Games (https://games.ciayo.com/)
  5. Wisageni Studio (https://www.wisageni.com/)
  6. GINVO Studio (https://ginvostudio.com/)
  7. Anoman Studio (https://anomanstudio.com/)
  8. SLAB Games (http://slabgames.com/)
  9. Arsanesia (http://arsanesia.com/)

Sumber : techno.okezone.com

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on google